Mempelajari Saham: Si Anak Labil Jantung Ekonomi bareng #InvestasiCerdas dan Mandiri Sekuritas PART 1 OF 2

AKHIRNYA, mungkin adalah kata yang tepat untuk menggambarkan perasaan saya saat terdaftar di acara #InvestasiCerdas yang diselenggarakan oleh Mandiri Sekuritas dan Bursa Efek Indonesia di IDX building, Sabtu 22 Agustus 2015 lalu. Acara ini betul-betul oke buat belajar investasi saham bagi pemula seperti saya.

Dari dulu emang penasaran sama saham, kinerjanya, caranya, yaintinya penasaran aja sih. Permainan uang tanpa uang (fisik). Ketertarikan ini sebenernya udah dari jaman kuliah, saat paham bahwa saya gakan kerja sebagai PNS yang manaaaa, berarti gada uang pensiun di masa tua. Lalu piye? Saat itu sih cuman tau kata investasi n asuransi.

Dan yang namanya pikiran “kenapa ga dari duluuuu, padahal bisa dari 100ribuuu” itu udah kealamin sama gw :


Pas udah kerja mulai tau makhluk namanya Reksadana. Baru tau, blom praktek. Semacam, blom ada duit yang ngendap gitu… Baru 3 taun kemudian buka tabungan yang bisa beginian gampang, tapi baru 1 taun kemudian beneran dijalanin tiap bulan. Dan yang namanya pikiran “kenapa ga dari duluuuu, padahal bisa dari 100ribuuu” itu udah kealamin sama gw :))) xixix

Saham is the next level. Dulu cuman orang berpunya doang yang bisa maen saham. Soalnya 1 lot saham (kuota minimal pembelian saham) terdiri atas 500 lembar saham. Bayangin aje, kalo saham yang 300 perak jadi 150000 pembelian minimal. Eh itu murah deng. Unilever deh yg katanya selalu untung, selembar 30rebu, jadi kali 500… 15 juta *kayang*. Dengan resiko yang super tinggi naek turunnya, huanjrit, naro 15 jt gitu aja big matter euy. Da akumah apa atuh, baru kelas menengah yang merangkak naik :)))


Bagi banyak orang, mungkin belum terbiasa jual beli saham karena ada limitasi-limitasi yang dimiliki instrumen ini, diantaranya fisik, degradasi/fluktuasi, dan psikologi. Gada barangnya (cuman lembaran doang), harganya naek turun (kaya mood cewek PMS), dan bisa kalap/panik gara-gara tindakan orang lain/pemilik saham di sekitar (aka latah). Jadi katanya, siapkan jantung, siapkan mental, karena kalo kepikiran bisa jadi beban mental. hahah.

Okeh, cukup ngalor ngidulnya, mari masuk ke materi.


Acara ini bisa dibilang merupakan workshop Saham for beginner. Kita dikenalin basic2 investasi dulu, lalu mengenal apa itu saham, sampe akhirnya praktek trading (jual beli saham) dimana kita  saat workshop dimodalin 200.000.000 (enelan 200 jt tuips!). Nah mari kita bahas secara singkat satu per satu.


Intro

Dari buyer jadi owner


Naini. Pernah ngimpi punya bisnis? Bisaaa bisaaa pake saham. Kok bisa? saham itu kita beli sepotong kue perusahaan yang udah ada (dan gede). Kalo selama ini kita udah jadi konsumen yang cukup konsumtif terrhadap sAtu produk/brand dan kita gak sendirian, kenapa gak kita jadi dapet untung dari semua konsumsi itu? Bisa? Bisa banget. Beli sahamnya. Minimal 1 lot.

1 lot sekarang adalah 100 lembar. Ini kebijakan baru per 1 Januari 2014 yang merevisi sebelumnya 1 lot saham adalah 500 lembar. Nantinya semua pembeli itu bakal terbagi atas kepemilikan mayoritas dan minoritas. Mayoritas tuh kayak yang punya 1000 lot saham gitu *lalu garuk2 di pojok. Sayamah tim hore aja, yg penting untung*. Yang mayor gini kalo pas RUPS didengerin (ya biasanya juga orang yang ngarti banget sih). But anyway, kita jg bs sih kalo mau ikut RUPS (brasa keren gini jir, padahal mah cuma remah2 rempeyek jumlah sahamnya :)))

Investasi vs Nabung

Dynamic duo yang keduanya harus kita punya



Adalah saat dimana kita mengenal sirkulasi uang kita dan kenapa harus investasi. Inget, ada nabung, ada investasi. Kita harus punya 2-2nya. Tujuannya berbeda loh. Nabung itu menyimpan, dan bisa diambil saat darurat. Tapi ya ga untung. Malahan seringnya kepotong pajak bank :))) Investasi tujuannya ngambik untung, tapi ya beresiko buntung. Kalo di tabungan uang (cenderung) gak nambah, investasi bisa nambah berkali lipet atau malah ilang blashhh ga bersisa.

Makanya kita harus bisa manajemen resiko. Saran dari speaker, invest lah dengan uang yang berlebih. Maksudnya, uang yang kira2 kalo kita pake gabakal kita gabisa makan besok apalagi sampe sebulan ke depan. Jangan pake dan pendidikan anak, jangan pake dana belanja bulanan, jangan pake dana asuransi. Saham adalah ketidakpastian yang paling pasti :))) kalo kata perencana keuangan mah: dana darurat lo jangan digangguu!

Profil Pelaku Investasi

Ketahui, kenali, laksanakan!

Dua tipe pelaku dalam dunia jual beli saham adalah trader dan investor. Trader betul2 ngeliatin grafik naek turun naek turun lagi. Beli pas murah, jual pas mahal. Rajinnn banget. Bisa per detik, bisa tiap hari. Ketara kan yang macem gini yang kayak apa: yg banyak waktu. Sementara itu, investor memandang saham adalah jual beli jangka panjang. Ya kadang jual beli juga sih, tapi intensitas mereka lebih rendah. Bahkan lebih sering uangnya diendapin aja sekian bulan apa tahun. Tapi mereka punya keyakinan bahwa portfolio yg mereka pilih bisnisnya berkembang (yakalokaga ngapain di invest)

Modal utama cuman 2 kok: duit ama jantung :))) kalo kata speakernya, ngeliat harga jatoh bangun gini bisa ganggu psikologis: ga nyaman tidur, kepikiram harga jeblok, marah2 mulu :)). Jadi siapin jantung dan tentunya latihan jantung. Dan sebelum kita mulai kecemplung, mending cari tahu tipe kita saat melakukan investasi itu apa. Ini bisa bantu kita menentukan proporsi uang yang bisa kita iklashkan untuk melantai di bursa saham 😉

Meski ga dikasih tes kita tuh masuk tipe apa, tapi dijelasin sepintas mengenai 3 tipe ini (buat yang udah pernah invest di Reksadana, biasanya ada kertas kuisioner yg disodorkan ke kita saat membuka rekening RD. Ini sama aja)

  • KonservatifIni tipe yang mau resiko seeeeerendah2nya. Kalo bisa ga rugi malah 😐 yakalo gamau rugi sih jangan investasi sih sebenernya :)) tapi resiko kecil berarti untung kecil. Contohnya deposito.
  • Moderat (ini gw) Mau beresiko tapi jaga jarak aman lah, mencoba win win.
  • AgresifNaini…risky pisan. TApi kalo untung…helluuuuvaaaa.
Yea rite I will just invest whenever and wherever I want
(doi pasti tipe Agresif)
 

Perlu digarisbawahi, kalau kita bukan trader, alon alon asal kelakon we. Saham adalah investasi jangka panjang, jadi boleh coba di tengok lagi naek apa turun itu 3 taun ke atas secara macro. Tapi experience make it better kok. Alias udah latihan jantungan berguna kok :)))

Pilah pilih Saham.

Jangan pernah percaya “katanya”. Buktikan dengan mata & kepala

Ketidakberanian dan keengganan orang berkecimpung di pasar saham sebetulnya adalah mindset fisik, dimana di bursa saham yang bermain adalah angka2 dan uang tanpa bentuk fisik. Sedangkan saat kita jual/beli barang, kita dapat menjamin karena kita bisa melihat, merasa, meraba, dan mencoba. Intinya, pengalaman seluruh panca indra.

Apakah saham butuh Indra ke 6? Bisaaaa bisaaa jadiiii :))

Konsep abstrak inilah yang membentengi kebanyakan orang. Imho, yg bikin stress cuma liat angka merah kok. Coba turunnya ga dimerahin, pasti ga sport jamtung amat :)). Tapi sebetulnya investor yg cerdas itu harus “kenal” perusahaan yg dia invest. Apakah itu produknya, servisnya, atau malah pegawainy yang tau exact conditions dibanding orang. Apalagi jika kita user dari produknya. Tingkat believability kita gimana juga ngaruh. Kalo kita dan sejuta orang lain masih akan make produk ini bertaun2 ke depan, kondisi ini nampak menjanjikan.

Logika & informasi. Keduanya mesti beriringan. Karena beberapa saham bisa terkait faktor x yang tidak bisa diprediksi, adalah penting kita memahami resiko dan profiling masing2 perusahaan. Biasanya nih ya, ngintip aja laporan keuangannnya. Denger berita semampunya. Kalo kebanyakan, bisa gila :)) prediksi kebanyakan gan!

Katanya jangan keseringan baca berita saham juga…tar setres sendiri


——
Hanjir udah panjang. Ngobrolin teknis dan tata laksana jual beli saham ON LINE (in this case through mandiri sekuritas online trading facility) di thread selanjutnya yaa.

Sebelum ngebahas soal teknis step by step online trading pake fasilitas Mandiri sekuritas, ada yang tau gak sih kenapa saham tuh labilll banget, naek turun naek turun kaya abege? Ya soal ya yg dibelakangnya itu orang. Soal mau-mau-an sama engga-enggaan sama harga. Mau ambil, engga jual, ga nerima harga segitu nawar, kalo banyak jadi, kalo dikit ya nasib ngantri.

Makanya dinamain Pasar (bursa) soalnya gada yang pasti. Ya naek turunnya, ya harganya. Dan kita semua bisa nawar. Wait, what? Iyaaa, kita SEMUA bisa nawar harga. Dari bandrol yang mau langsung beli bisaaa, yg mau nawar lebih murah juga bisaaa, atau jual mahal selama ada yang mau beli meski di atas bandrol juga bisa.

Kalo departemen store, namanya Reksa Dana :p

 

So, siap latihan trading? Here we go!






Recent Posts

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *